Saturday, June 29, 2013

Guna PRK Kuala Besut Untuk Tuntutan PRU Yang Adil


KOTA BHARU: Jawatankuasa Himpunan Aman Blackout 505 perlu mengkaji untuk menambah ruang tuntutan pada Suruhanjaya Pilihanraya (SPR) untuk lebih telus sempena PRK Kuala Besut akan datang.

Naib Presiden PAS Datuk Husam Musa (gambar), berkata sekiranya tuntutan itu tidak dilaksanakan sebelum PRK Kuala Besut, Husam mencadangkan Himpunan Aman Blackout 505 meningkatkan lagi permohonan mereka sehingga akhirnya ia akan menjadi mercu tanda sebuah pilihanraya yang benar-benar bebas dan adil.

“Kita tidak mahu peristiwa PRU berulang lagi di sini pada pendapat saya tuntutan PRK yang adil lebih penting dari PRK itu sendiri," katanya.

Sambungnya, sekiranya tuntutan tetap tidak dilaksanakan, ada baiknya Pakatan Rakyat menolak untuk menyertai PRK itu.

Ini kerana katanya pembaikan sistem PRU lebih mustahak berbanding pilihanraya itu sendiri.

Bagaimanapun, jelasnya SPR perlu mengkaji untuk mengadakan teknik pengundian yang lebih telus berbanding perjalanan PRU lalu agar lebih bebas terhadap tentera.

Tegasnya, PAS perlu menjadikan tuntutan pilihanraya kali ini lebih bebas dari SPR melalui tentera dijadikan tuntutan penting sebelum PRK diadakan.

“Pada masa yang sama media sekali lagi kita tuntut supaya menjadi lebih bebas dan ini adalah ujian besar untuk SPR lebih telus dalam melaksanakan tanggungjawabnya.

Husam berkata demikian kepada Harakahdaily ketika diminta mengulas berhubung PRK Kuala Besut yang akan diadakan nanti selepas Adunnya meninggal dunia dua hari lalu.

Pada masa yang sama beliau berkata Pilihanraya Kecil Dun Kuala Besut adalah ujian serta ruang penting pada Pakatar Rakyat khususnya dalam usaha untuk menawan negeri itu setelah gagal baru-baru ini.

Jelasnya, rakyat Terengganu juga berpeluang melalui PRK untuk memperbetulkan pentadbiran kerajaan Terengganu untuk mendapatkan faedah dari habuah Royalti di negeri itu yang lebih memihak pada rakyat.

“Sekiranya PAS memenangi PRK itu, iaitu akan memperolehi 16 kerusi DUN (kini 15), berpeluang menggunakan kuasa yang ada untuk menuntut royalti sangat memberi kesan,”ujarnya.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment